Inilah aku...

My photo
Aku menganggap segala yang terjadi dalam hidup ini adalah suatu pengembaraan. Akan ku tempuhinya sebaik-baik kerana itulah yang menjadi warna-warna perjalanan hidupku. Dan aku tiada berseorangan dalam dunia ini..

Si Kecil Comel

No Comments »

Terpanggil aku untuk menulis lagi. Tugas dalam kehidupan seharian tak pernah putus-putus. Aku juz follow the flow kata orang... Kisah hidup Muezza mewarnai harian aku sekarang. Siapa Muezza? Sebenarnya itu adalah kucing sahaja.. tapi rentetannya dari aku mula memeliharanya sampai sekarang sudah ditakdirkanNya.. meriah idop haku :)

Seperti nama kucing kesayangan Rasulullah; Mue n Ezza, dua ekor kucing yang masih bayi aku pungut di belakang rumah. berhari-hari mendengar nyaring suara anak kucing memanggil-manggil ibunya. aku tidak pedulikan pada mulanya. namun sedikit rasa ingin tahu apa terjadi sebenarnya pada anak-anak kucing tersebut sampaikan siang malam mengiowww! Tak tahan mendengar panggilan kecemasan mereka aku pun menjenguk disebalik timbunan kayu itu. rupanya kesian betul anak-anak kucing tu, di tinggalkan ibunya berhari sendirian. tahi mata berketul-ketul, bulu kucar kacir, jalan terketar-ketar kelaparan agaknya. cuba keluar dari tempat gelap tersorok persembunyian sampailah hampir ke tempat terang mereka mencari-cari. ntah apa yang di cari samada ibu ataupun makanan. memang terharu aku nengoknya. kesian betul...

aku pun tak sampai hati naak biarkan. aku ambil kedua-dua ekor, kemudian trus aku bancuhkan susu pekat manis yang ada dalam peti ais. yela mana aku nak cari susu kucing atau hentam susu bayi kanak-kanak sebenar kan masa-masa gini... di jilatnya lahap sampai habis. memang lapar betul. sampai hati ibunya meninggalkan mereka kan. tapi tak tahu la kalau ibunya mati dimakan musang ke biawak ke kan.. dari kejadian itulah, dari diberi minum susu, aku bagi makan apa yang ada sedikit.. n cuba letak dalam kotak besar. dalam seharian gitu, aku lap-lap mata n tuttt yela najis kan.. lagi pun cair lagi najis nya... uwekkk!

keesokkannya aku belikan susu kucing, makanannya, sangkar dll. bagi dia selesa. dah la yatim kan.. so sampai la sekarang umur dah sebulan gitu. dia memang kenal aku. kalau rasa takut cepat-cepat dia datang kat aku. selalu nak manja-manja dengan aku, minta-minta digosok dan sebagainya. agaknya dia ingat aku ni mak dia kot... kehkehkeh....

seminggu lepas dua-dua demam pulak. aik kucing pun demam jugak rupanya. tapi betul la bila kita dah jaga dia, rasa sayang mula dirasai. aku jaga dia macam anak jugak. demam, Mue-Ezza tak nak makan, badan panas sangat. itulah aku sampai belikan botol susu tp dia tak mau. aku pakai picagari utk suapkan susu. yela badan dah panas, selera makan tak ada.. aku kena pastikan dia ada tenaga bukan. di paksa suap gitu. lagipun badannya perlu air sebab panas kan. asalnya sehari sebelum tu aku bawak p klinik. doktor bagi vitamin.. n aku terbaca dalam intenet katanya kalau terlebih vitamin suhu badan boleh meningkat. so tak pastilah mananya.. tapi aku dah tak berani lagi bawak gi klinik keesokkannya tu. demam Mue-Ezza dekat seminggu jugak. harini baru nampak segar, nak bermain-main. apapun Alhamdulillah... 

aku ada bawak mereka p pantai. saje nak bagi dia ada sikap survival sikit.. jgn asyik manja dengan aku...

Agak ketakutan dunia baru


berjalan beriringan sokmo

tengok matanya. akibat berketul tahi mata aritu. skg dh ok..

smp rumah balik tu trus tido..zzzzzz





Medan, Indonesia Part 2

2 Comments »


Bersambung dari part 1 di sini

HORAS MEDAN! 5Hari 4Malam

|Polonia Airport(Kota Medan)> Permatang Siantar> Parapat> Danau Toba> Pangururan(Pulau Samosir)> Kabanjahe (Tigapanah)> Berastagi> Kota Medan|
*********************************************************************************


Carolina Hotel

Carolina Restoran

Tempat aku berangan. Cakkkk!!
Oh ya aku lupa, sebelum kami keluar pekena teh susu yang tak berapa nak menjadi tu, aku sempat lepas check-in tu duduk-duduk direstorn resort tepi tasik. Sempat snap beberapa keping gambar dalam menanti sang matahari terbenam. Sungguh cantik permandangannya. Nak-nak aku yang ambil gambarnya. Wakakaka..  Damai tersangat… Hilang abis formula kerja fx, dy, torque, gaban, satria baja hitam, oltromen toro bagai… err korang tau ke??

Dipendekkan cerita, balik dari warung teh susu tak menjadi tu, singgah sebentar lagi kat restoran resort sebelum masuk bilik. Since malam memang tak ada aktiviti, memang agak sunyi dan kami agak boring. Kalaula ada jamming musik boleh jugak aku berjoget-joget. Errkk ampun mak!

Memandang ke tasik pada waktu malam terasa macam dalam kubur. Hilang terus mood nk berjoget. Terus mulut ni berzikir mengucap Subhanallah. Dalam keadaan sunyi aku melihat bintang berkelip, tasik, gunung ganang sekeliling lalu aku ni terfikir, sudah pasti ada pemiliknya semua ini. Aku rasa memang patut orang Islam memikirkan begini. Tak lain tak bukan siapa lagi kalau tidak kita fikrkan ALLAH SWT. Rasa keinsafan terus ke dada, bersyukur aku Ya Allah kerana memilih aku mendapat nikmat terbesarMu, Iman dan Islam… Bertambahan pula masa dalam perjalanan ke sini siang hari tadi, sepanjang bas melalui perkampungan orang kaum Batak, rumah mereka selang seli dengan kubur di tepi rumah. Ada sesetengahnya hampir satu lot rumh banglo diorang jadikan monumen orang yang dah mati. Monument konkrit bertingkat atasnya berlambangkan salib, sudah tentu mereka kaum Batak ini beragama Kristian. Memang majoriti kaum Batak adalah Kristian pun. Pada awalnya aku berprasangka monument itu sudah pasti milik orang kaya ataupun tuan tanah. Rupanya bila ditanya, itu adalah kubur ibubapa tuan rumah berdekatan. Tidak kira miskin atau kaya, itulah adat mereka. Dikebumikan ibubapa mereka disebelah rumah adalah seperti diberi tanda hormat malah tanggungjawab seorang anak seolah-olahnya diberikan rumah baru untuk kehidupan baru orang tua mereka. Aku tanya lagi tak takut kubur ke malam-malam? Terbayang aku hantu mak jemah. Hahahaaa… Jawapan mereka “ Sudah biasa buk. Mereka itukan naik ke syurga”. Errk..@#$%^&*

Udahla upacara pengkebumian mereka ni memakan masa sampai hampir seminggu mengikut ramai mana ahli keluarga. Semakin tua seseorang itu, semakin ramai sanak saudara, semakin lama la upacara pengebumian si mati. Lagi pulak, kos pengebumian adalah tinggi kerana perlu menjamu kenduri sanak saudara, jiran tetangga sampai kena sembelih kerbau lembu bagai. Dua tiga kali aku terserempak dengan majlis orang mati sepanjang perjalanan datang dan balik ke sini. Sudahla lepas upacara, kebumikan sampai satu lot tanah untuk dijadikan kubur. Dibuatnya monument konkrit mesti habis beribu-ribu wangnya… Makin kaya si mati, makin besarla tugu mereka. Ada tu aku tengok macam candi Borobudur siap berukir-ukir lagi. Tinggi monument sama pokok kelapa. Bentuk macam kon aiskrim tu. Tengok kon macam aiskrim terliur bukan main. tapi bila ingat ada tulang mayat terus kering tekak. Rupanya dia adalah seorang jeneral di Kota Medan. mmmh.. Islam tidak begitu. Islam mengajar manusia itu sama taraf kecuali taqwanya. Itulah indahnya Islam. Aku ni bukan ustajah. Tapi ustazah cakap kt aku macam tu la. Err nak berjoget lagi??

Tido malam ni aku lena. Sebenarnya aku ni jenis lena dimana-mana saje. Dalam kereta ke, dalam stor ke, kat eport pun aku boleh tido… kat padang berkawat pun aku boleh hahah…

Reception resort kami

Seawal subuh badan aku segar betul. Rasa tak sabar nak keluar untuk next exploration.. Menunggu kawan-kawan aku yang lain bersiap, aku duduk-duduk dibalkoni bilik. Permandangan cantik walaupun resort di depan tu agak kacau permandangan tasik sikit. Ohya, lupa aku, bilik hotel aku ni harganya Rp160K sebilik per malam. Kami abik 2 bilik untuk satu malam. So satu bilik kami share berdua. Bilik termurah adalah Rp75K. kami nak yang tu aje. Tapi dah penuh. Jadi terpaksa la. Okla dapat Rp160K, sorang baru Rp80K (RM27). Tapi kalau dapat Rp75K tu share berdua lagi hokey. Kurang la bergegar poket aku hohohoh… Nama resort aku ni Carolina Hotel. Rupanya hotel ni antara hotel terhebat di sini. Orang-orang kaya ramai yang duk sini. Sebenarnya sebelum duk sini kitaorng tau pun. Aku tangkap muat je resort ni. Ntah biliknya pun so-so je pun, n kalau siang-siang aku tau resort ni untuk orang kaya mungkin aku tak pilih resort ni kot. Tak adventure langsung duk dengan orang kaya hahaha..

Bayangkan kalau pengantin menuruni tangga ni. Cun kan?

Ni gambar-gambar yang aku sempat snap masa menunggu pak matahari mengintai. Jom cuci mata. Siap sedia dengan spek polaris. Kang buta aku tak tanggungjawab. Ahaksss...








Ok sambung cerita...,

Meloncat-meloncat hati aku menunggu diorang, berjanggut sorang-sorang bersiap. Lama betul! Berak batu agaknya pagi-pagi. Aku turun sorang-sorang konon nak abik air panas. Padahal aku nak p tengok sang matahari terbit pulak. Kang terlepas pulak aku matahari nak naik. Berjiwang aku sorang-sorang menuruni anak tangga yang dipenuhi daun-daun berguguran. Macam kat Korea la pulak. Ala-ala cite Winter Sonata gitu. Nan hado!


Kereta kami sepanjang pulau


Pak supir kami. Nama dia salah satu jenama ubat gigi. Cer teka (wakakaa)

Mulai menyusuri kampung

Lepas mak-mak datin aku ni siap kami abik guide dari resort je untuk pusing pulau. Booking kat kaunter n bayar Rp400K(RM135) untuk sebuah kereta Toyota Innova. Bermakna kami seorang cajnya lebih kurang RM32. Okla kan.. kedekut sangat bukan boleh beranak kembar  pun duit tu kalau asyik disimpan aje. Macam orang kaya masing-masing terus lupa hutang bertepek kat negara sendiri. Diikut saje kemana kami mau pergi untuk seharian ni, pusing satu pulau. Untuk maklumat siapa yang belum faham sangat pasal Danau Toba ni, sebenarnya namanya Danau Toba adalah sebuah tasik. Dalam tasik ni ada satu pulau yang dinamakan Pulau Samosir. Di tanah besar untuk ke pulau ni dinamakan Parapat. Itulah last destination dari Kota Medan jika kita mau ke Danau Toba. Ada sesetengah orang untuk dapatkan view tasik mereka cari hotel di Parapat saje. Banyak jugak hotel di sini yang permandangannya menghala ke tasik ini. Tapi yang syoknya adalah pulau di tengah-tengah Danau Toba nila. Pulau Samosir, sebesar 2kali ganda Singapore. Kaum Batak berasal dari sini,  terdapat monumen-monumen beratus tahun malah bekas-bekas peninggalan mereka seperti tempat hukuman pesalah masih kukuh disini. Selain tu bentuk muka bumi juga menjadi faktor tarikan untuk kita bermalam di pulau ini. Berpandangan sawah, kebun sayur, bukit, malah cuaca berkabus juga dipagi hari. Pagi-pagi celik mata saje terus menjelajah. Terasa sekejap sahaja malah seperti tak cukup seharian…

Perkampungan Siallagan


Di pulau kami bermula dengan Ambarita a.k.a. Mezium Batak. Terletak 5km dari resort kami, Carolina Hotel di Tuk Tuk. Di sinilah aku belajar perkataan HORAS. Adalah bahasa Batak, bermaksud selamat, salam, hai, apa kabar, jumpa lagi (dll seangkatannya). Kelas kan pulun abis satu perkataan tu. Hado!


Horas!

Rumah asal cuma atap aje diganti (katanya)


Rumah korang ado??


Faham? kalau tak duk diam

Apa-apa aje la

Tak reti baca? Buta huruf la tu

Masuk sini dikenakan bayaran Rp6K seorang dan khidmat panglipulara (guide dalam ni yang duk bercerita sejarah Batak) adalah Rp20K seorang. Tapi mungkin rezeki kami diorang abik lump sump untuk kami empat orang khidmat panglipulara tu Rp50K sahaja. Aku rasa semua pelancong yang datang ke Medan ni akan hinggap di Ambarita Batak ni. Termasuk haku and the geng. Dekat 2 jam kami di sini. Tempat ni adalah perkampungan kecil yang diperintah oleh seorang raja bernama Siallagan. Rajanya seorang yang disanjung mulia, tegas dan adil malah ditempatkan di syurga lepas mati. Hello2… aman tak pak raja? Bidadari ramai?..!

Banduan akhir

Cerita paling unik adalah kisah cicak dengan payudara. Iskk korang nak tu gak ke? Apa kaitan cicak dengan payudara ni agak-agaknya? Meh sini aku cerita.. Rumah Batak biasanya akan ada symbol ukiran cicak dengan empat biji (biji kerr) payudara di dinding luar. Diibaratkan cicak ni ada dimana-mana, maka orang Batak itu boleh hidup dimana-mana. Payudara tu adalah ibu, bermaksud dimana sahaja orang Batak jauh di rantau orang, terutama kaum lelaki yang berhijrah, akhirnya dia akan pulang jua di tanah air, Pulau Samosir inilah asal mereka. Ataupun kalau mereka tak pulang pun, takkan mereka lupakan asal usul mereka. Mereka bangga menjadi orang Batak, yang asalnya kaum mereka adalah dari Pulau Samosir atau lebih dikenali Tuk Tuk Siadong ni. Itulah maksud cicak mengadap payudara. Bukan cicak miang giler seks hokeh! Oppss..!!
Tapi aku confius jugak kenapa sampai empat payudara? Lupa pulak nak tanya mungkin sepasang payudara tu okla kalau dikatakan ibarat ibu. Yang lagi sepasang tu sape punya ye. Bini??? Ke diri sendiri??

Cicak gatal

Nasib baik pagi sebelum bertolak aku makan roti je alas perut. Kalau perut penuh dengan nasi lemak ayam, abis la. Nak termuntah aku dengar. Yela tak pasal-pasal awal pagi cerita cicak dengan payudara. Terbayang-bayang aku cicak  ataupun ekor cicak melenting-lenting. Tambahan pula dikatanya orang Batak dahula kala mahukan anak seramai 30 orang satu keluarga. Barulah dikira hebat sang jejantan itu. Macam tak ada kerja lain diorang ni. Mmmh memang sesuai la tu cicak mengadap payudara ajeh. Lepas cerita cicak kami di ajak naik ke dalam salah satu rumah asal orang Batak di sini.

Puteri 500 tahun


"Jap lagi aku spin sampai ko beli"

Rupanya ada seorang puteri yang tak berapa nak jadi puteri duk menenun kain. Apapun cantik sangat kain dia. Besar dan lebar boleh dibuat selimut. Lebih kurang songket gitu. Cuma tak adalah liplap-liplap benang songket tu. Boleh jugak dibuat alas meja kalau korang mak datin. Yela harga pun beratus-ratus RM sehelai. Harga paling mahal untuk kualiti terbaik adalah Rp400K sehelai. Dibodeknya kami untuk membeli. Patutlah penerangan tentang kain ni hebat sangat. Terdesak dengan itu kami nak turun sahaja sebab memang tak bercadang pun nak shopping kea pa dalam mezium ni. Agak kurang selesa bila asalnya dating melawat kini dah jadi sessi jual beli. Mood pun jadi lain. Apapun dari harga Rp450K, sorang kawan aku cabar dengan harga Rp200K sambil berjalan keluar. Akibat terdesak jugak sang puteri tak siap ni dia bagi jugak dengan harga tu. Sebenarnya kawan aku tak sangka pun dia sanggup jual dengan harga tu, tapi lebih kepada keercayaan mereka, rezeki di awal pagi adalah penting. Mau pecah telur katanya. Apa2 aje korang mau pecah telor, poket haku pun pecah! Apapun memang tersangat murah kawan aku tu dapat. Sebab lepas pergi dari situ kami ada terjumpa kedai yang jual produk sama. Aku konon ada tawar jugak tapi memang diorang tak lepas harga yang kawan aku dapat tu. So kira untung jugak kawan aku. Lepas ni bolehla berbangga ada blanket Batak kahkahkah…




Stone Chair

Tak faham jugak?? 

Di Ambarita ni kisah The Stone Chair ni adalah paling top. Pasal kerusi batu tu aku rasa eloklah sapa2 yang akan pergi mendengar sendiri kisahnya. Agak unik kerana sampai sekarang kerusi-kerusi batu tersebut masih ditempat asalnya tiada beralih. Malah sedikit kagum dengan bangsa kaum Batak ni. Bagi aku sebenarnya kaum Batak ni bertamadun dari segi pendidikan. Ni kerana mereka punyai tulisan sendiri. Mana-mana bangsa dahulu yang gagah dan bertamadun, bukankah mereka punyai tulisan sendiri. Itulah Batak, dalam duk kuno pasal adat dan kepercayaan, mereka maju dari segi pendidikan. Syabas!


Fokuskan kat atap pintu gerbang. Wakakakaa

Baca la sendiri

Lepas tu kami ke Simanindo, 19km. Mezium batak lagi. Bukan yang tadi. Ini mezium lain. Sampai je, ya ampun buruk giler tempat ni. Pintu gerbang pun nak runtuh. Dah la pakai daun je atapnya. Taktau nak cakap apa. Kami tak lama di sini. Macam zoo ular pun ado. Takut aku atas bawah aku berhati-hati. Sayang betul diorang tak jaga khazanah tinggalan nenek moyang. Mezium ni terdapat rumah lama juga. Malah di sini ada persembahan tarian tradisional orang Batak. Dikatakan persembahan tu dua kali sehari. Show pertama pada jam 10.30 pagi, keduanya pada jam 11.30 pagi. Tak pasti aku berapa pula bayaran yang akan dikenakan. Kalau masuk sini, percuma. Sekejap sahaja, kami beredar lagi.

Macam nama hantu nama kampung dia. Adoiiii


Nak ke tempat tenunan kain  pula. Dikenali Lumban Suhi Suhi, 33km. Sebuah perkampungan kecil orang Batak yang kebanyakkan tradisi penduduknya membuat ULOS. Ulos tu adalah blanket Batak. Macam nama computer kan? Aple, Acer, Vior, ULOS.. Haahahha..  Sesampai je kecewa, mereka tak bekerja hari ni, tutup. Terjimat masa di situ. Oh ya sepanjang perjalanan kami ke tempat- tempat ini, banyak la aku tengok rumah, monument kubur, gereja, gerai dan lain-lain di tepi jalan. Sebenarnya kehidupan mereka agak klasik dan bersahaja. Diselang seli dengan tanah kebun sayur yang sedang menyubur, takkan  dapat kita lihat di Malaysia. Kehidupan mereka tidak terdesak dengan masa. Sekadar bekerja untuk mencari sesuap nasi, tiada endah pada darjat dan pangkat. Anak-anak kecik sibuk bermain di halaman rumah, ayam kambing sibuk mengunyah ulat dan daun, udara yang bersih membuatkan hati kita rasa tenang dan damai. Kalau aku duk sini mau mengantuk sepanjang masa. Hahaha.. Tiada kenderaan pun hanya kereta aku sahaja ketika ni, seperti jalan kampung ni bapak aku yang punya..hohoho

Emas ada tak?

Destinasi kami seterusnya adalah kolam air panas. Aku lupa nama tempat ni. Apapun tak bes langsung tempat ni. Tempat ni bukit yang ada mata air panas. Tak syoknya diorang majukan tempat ni dijadikan bilik air berkolahkan air panas. Bukan kolam tapi kolah. So kalau nak mandi air panas, korang kena cedok dan jirus ke badan sendiri seperti mandi di kolah masjid gitu. Aduuhh… baik aku masak air panas then letak dalam baldi tak perlu bayar ribu-ribu rupiah… setakat snap sekeping dua permandangan bukit putih ni, kami beredar. Dah la mula-mula entrance dia sampah berlonggok-longgok. Tak jaga langsung. Tak tau ke tempat haruslah bersih kalau pelancong nak dating. Menteri pelancongan dia tak tau la buat apa. Kalau kita, makcik Yen Yen tu siap wat acara menari poco-poco nak tarik pelancong wakakaka….

Sampai jugak kami di sini...

Akhirnya kami abik keputusan mahu meneruskan perjalanan ke Pangururan. Pangururan ni adalah tempat di hujung pulau untuk menyeberangi pulau di sebelah sana. Ketika ini waktunya sudah lewat tengahari. Tidak berpatah balik ke Parapat, kami ambil jalan seperti bulatan dari Kota Medan ke Pulau Samosir ke Kota Medan semula. Pangururan masih lagi di dalam pulau, tapi ia adalah pekan kecil (agak besar sebenarnya) untuk ke tanah besar. Di sini terdapat pasar, kedai-kedai, dan lain-lain seperti juga Parapat.
Apa yang ada di Pangururan? Buat apa kami di sini? Kini kisah kami di Pulau Samosir hampir tamat? Ikuti entri seterusnya jenggjenggjenggg…..

Kereta untuk ke Pangururan

Bersambung…

Medan, Indonesia Part 1

1 Comment »

HORAS MEDAN! 5Hari 4Malam


|Polonia Airport(Kota Medan)> Permatang Siantar> Parapat> Danau Toba> Pangururan(Pulau Samosir)> Kabanjahe (Tigapanah)> Berastagi> Kota Medan|
*********************************************************************************

0900, Di Polonia Airport. Aku berempat, perempuan semuanya. Berkonsepkan travel cara terjah ala-ala Antony Bourdain No Reservation tu wakakakka…., kali ni kami berhasrat untuk menaiki keretapi. Dari airport aku melintas keluar untuk menyemberangi jalan ke stesen teksi Blue Bird di stesen petrol Petronas. Jangan tak tau Petronas pun ada di sini wahhaaa… N Blue Bird adalah satu-satunya teksi yang ‘bertauliah’ operasinya. Bermeter dan pemandunya berseragam lebih professional gitu.. untuk mengenali teksi ini adalah pada platnya. Pastikan warna platnya kuning bukannya hitam. Terdapat banyak teksi luar menyerupai teksi Blue Bird ni. Dan pastikan jugak ada tertulis Blue Bird pada bodi teksi. Kenapa jangan naik teksi lain selain Blue Bird, adalah takut nanti kita kena ketuk! Akan aku ceritakan kelak sepanjang travel ke sini, kami memang asyik kena ketuk..



Ke stesen keretapi yang lebih dikenali Stasiun Keretapi mengambil masa 20minit dengan tambangnya Rp30K. Sampai di sini, mencari tiket ke Permatang Siantar. Tapi mungkin tak ada rezeki kami, dari jam 9+ pagi kami dah di sini, trip ke Permatang Siantar adalah pada jam 11pagi. Memang trip ke PS adalah sekali sehari. Fuuhhh tidak akan kami tunggu sebegitu lama. Membazirla masa kami kalau semata-mata nak dapatkan view cantik trip keretapi tapi terpaksa menjanggut! Ntah camne aku tanya pakcik google katanya trip keretapi dari Medan ke PS ada 2 trip. N sampai di PS taklah lewat kerana aku kena abik lagi transport ke Parapat yang mana merupakan main point ke Danau Toba. PS ni adalah titik akhir berhentinya keretapi untuk laluan ke Parapat. N perjalanan keretapi ni dari Kota Medan ke PS memakan masa 3jam. Kena ambil bas pula dari PS ke Parapat memakan masa hampir 3jam pula. Untuk maklumat, sape2 nak naik keretapi masa balik lagila tak boleh sebab dari PS ke Kota Medan adalah jam 7pagi. So memang tak ada rezeki kami keretapi ni.



Keluar dari Stasiun Keretapi ke Amplas- stesen bas di Kota Medan untuk ke PS. Kami terpaksa tukar plan kini berhajat menaiki bas sahaja. Hancusss plan! Baru nak berangan ijau mata mandang tika tembus sawah padi, perkampungan pinggir bukit, rentas hutan belantara, vvip ketika cross pekan ( kan ke blok abis jalanraya ketika keretapi nak lalu@#$%^& )..grrrrr

Masih di Stasiun Keretapi, kami mengalami kesukaran untuk dapatkan teksi. Sebenarnya teksi banyak di sini. Seperti diawal entri td aku ada cakap kan kami asyik diketuk harga sepanjang travel kali ni. Orang kat sini memang dasyat! Diorang memang aim Malaysian ni adalah orang kaya. Nak2 kalau Malaysian yang boleh sampai ke negara orang. Diorang tak tau macam aku ni wang banyak tapi hutang pun banyak. Mmhhh! Kecoh kami disini deal dengan teksi nak dapatkan harga tambang termurah. Siapa ofer kami murah kami abik servis mereka. Gitula kononya. Berebut dengan pembecak (beca motosikal), akhirnya pembecak offer kami Rp30K ke Amplas. Dua becak. Sebenarnya ada teksi yang kami tawarkan sama dengan Rp30K, pada mulanya satu teksi tu setuju. Tapi bila ditengoknya ramai yang ofer Rp40K, yang awalnya dipersetujui Rp30K terus dinaikkan jugak Rp40K. Teruk!! Sakit hati dengan cara mereka, kami buat keputusan naik satu becak tu akhirnya puas menawar setuju dengan Rp30K dengan 2 becak. Sebenarnya aku rasa tambang teksi ke Amplas tu ok dengan harga tambang Rp15K je pun… tapi tula aku ni orang kayaPPPP! Dah la ambik masa hmpir 1jam bawaknya slow giler n ganas yang amat. Tak kira lampu merah, lintas jalan dibedalnya seperti tak ada undang2. Patutla diorang ni lambat maju, seperti orang yang tiada pendidikan. Yang dasyatnya becak 2 kawan aku dibelakang, tika aku berdua dengan kawan aku sorang di depan, becak belakang mati ditengah-tengah jalan. Yang teruknya ditinggalkan kawan2 aku tu terkontang kanting berdua dengan rasa cemas di tengah-tengah jalan mcmtu aje. Pembecak tinggal macamtu aje untuk keseberang untuk dapatkan sebotol petrol. Tak ke giler macam tu. Dilibasnya lori, kereta dengan bunyi hon..fuuuuh… memang scary! SERIK!!! 

mee mmg sedap.. tp naik becak xsedap..grrr
sampai jgk becak kami ke Amplas ni... fuuhh


Kes ni la kami berjanji lepas ni takkan naik lagi becak ke mana-mana. Memang bahaya, sebenarnya selepas itu ketika kami naik satu teksi tak ingat aku masa tu kami nak kemana. Kami ada cerita peristiwa ni kat pemandu teksi. Rupanya diorang memang tak syorkan pelancong naik becak. Katanya bahaya, ada kes pembecak berpakat dengan perompak. Diorang memesongkan pelancong ke lain tempat lalu dirompak. Apatah lagi kami ni perempuan…@#$%^&.. so memang tak direkomen sape2 nak naik becak ni. Lagipun kami 4 orang terpaksa berpecah kepada dua. Satu becak 2 orang. Kalau apa-apa jadi kan susah kalau berpecah begini. Berbalik pembecak tadi, pembacak aku ok taka da masalah. Yang teruk pada kawan2 aku berdua di belakang. Ok pendek cerita, sampai  di Amplas, kami turun n nak bayar. Tiba-tiba pembecak kawan aku tu mengamuk dimintanya Rp40K! Apa lagi kawan aku sorang tu mengamuk jugak melawan pembecak tu. Dah la becak mati dan ditinggalkan di tengah-tengah jalanraya yang sibuk. Kami ditengking pembecak yang gila tu kerana kami pertahankan tambang Rp30K yang dipersetujui awalnya. Kami blah macamtu aje setelah diberikan Rp30K. Mampoos kau la. Di ekori kami sampai ke pintu bas, akhirnya diredakan konduktor bas yang kami ingin naiki. Katanya kepada pembecak kan kamu dah janji Rp30K. Udahlatu… Itulah sebabnya aku rasa sepatut tambang kami mungkin Rp15K ataupun Rp20K je. Cara konduktor tu menegur pembecak tu seperti dia dah ambil mahal pun dengan kami Rp30K tu… Itulah hari pertama kami di Indonesia. Awal-awal dah kena.

menuju Parapat

OK selesai ujian tu. Kami di Amplas ambil bas ke PS. Sebenarnya ada 2 bas ke PS ni. Bas Intra dan Bas Sejahtera. Dengarnya Bas Intra ada ekon. Bas Sejahtera tak ada ekon. Tapi besnya Bas Sejahtera ni dia boleh terus ke Parapat tidak seperti Bas Intra yang last stesennya di PS saja.  Tambangnya tak mahal dan tak la diketuk kalau naiki kemudahan awam ni. Dari Amplas ke PS tambangnya Rp18K (RM6) seorang manakala ke Parapat Rp25K (RM8) seorang. 

kaw kemalangan beb!

Agak skeri masa bas mendaki time nak sampai Parapat tu. Yela Parapat tu macam tanah tinggi. Jalan dia lebih teruk nak naik Bukit Tinggi Pahang tu. Kona2 maut macam cite IRT Deathliest Roads dalam Astro tu. Ada satu tempat tu bas aku tak lepas dengan ada kereta hala datang. Dekat dengan kona tepi bukit, sebelah tu gaung. Siap berhenti dan berundur. Kawan aku dah gabra semacam. Aku siap mengucap lagi. Wakakkaaa… oh ya pengalaman baru aku masa dalam bas, siap ada orang jual2 krepek, kuih muih. Terasa 60, 70-an gitu. Itulah besnya kalau kita travel dengan cuba memasuki cara hidup orang tempatan. Tak akan dapat kalau aku abik tour agen siap-siap naik Toyota Avanza atau Innova bagai.. Aku memang suka menghayati budaya orang bila travel. Pengalaman yang tidak akan kita dapat senang-senang. Bila bas berhenti rehat di PS sebentar , ramai peniaga menjaja naik bas lalu dilaung2kan barangan jualan mereka. Aku sempat beli buah ciku. Terliur yang amat cikunya besar-besar, manis pulak tu. Kawan aku beli buah salak. Bila lalu tepi seat kami, mungkin diketahuinya kami ni orang asing, dipelawa kami. “ buah ciku, buk”… sorang lagi lalu “ kuih @#$% buk, mau ngak?” Best kan!

kegiatan penjaja di dalam bas

jangan komen
sudah kelihatan Danau Toba-nya...
agak2 berani tak makan restoran ni

hujan ketika ni


Perjalanan aku haritu ambil masa 5jam. Dari dungdang2 di Amplas jam 1030pg, akhirnya kami selamat sampai di Parapat jam 330petang. Bagaikan nak kematu buntu aku. Dah basnya pun no ekon, muka pun berminyak abes… Dengan hanya berjalan kaki ke jeti Tigaraja, kami sempat ke kedai makan berdekatan untuk makan dulu. Bukan main kebulur, isi perut makan tak hingat sampai menjilat jari. N jeti sebenarnya ada 2. Jeti Tigaraja dan Jeti Ajibata. Untuk ke Hotel Carolina, Tomok atau TukTuk (Pulau Samosir) memakan masa setengah jam saje, aku ambil bot di Jeti Tigaraja dengan tambang Rp10K (RM3) seorang. Dekat je pun tapi slow giler bot dia. Bertolak ke TukTuk jam 430petang, kami akhirnya merentas tasik ciptaan Allah SWT.. Danau Toba yang sangat cantik……!

bot ke Samosir Island
cantik resort ni. siap ada swimming pool

kami dah sampai, ketepi-ketepi!
budak ni lps basuh terus mandi berenang2. kelazzz gitu
Lepas park luggage, solat, mandi semua, berehat sekejap.. Cuaca kat sini sejuk.  Bilik hotel pun memang tak ada kipas atau ekon. Macam Cameron Highland la boleh dikatakan. Lepas maghrib kami keluar ronda-ronda disekitar resort. Tak ada apa aktiviti rupanya di pulau ni. Sunyi je... Untuk honeymoon memeang direkomenkan. Tenang, sejuk, dan rasa bahagia bila disini. Kalau dengan laki la. Kami sekadar jalan kaki pusing-pusing akhirnya kami singgah di warung berdekatan untuk pekena minuman panas. smua empat2 kami order teh susu panas. nak tengok air teh (teh susu) diorang??... jom kita tengok;
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.


teh ke susu? mana tehnya wak???!!


Bersambung…..